Friday, 16 December 2016

Tibelat : Ayam Goreng Kampung Gurih, Pedo Pisan di Garut

Sundaan lagi yuk!

Kali ini saya bakal ngajak temen-temen icip-icip salah satu goreng ayam kampung favorit saya. Punya brand "tibelat", warung makan ini membuat positioning sebagai masakan khas Sunda. "Tibelat" memang berasal dari bahasa Sunda, artinya perasaan rindu untuk bersama orang yang kita sayangi. Mungkin yang punya berharap, pencicip ayam di sini bisa "baper" (istilah kekinian : bawa perasaan), mengenang "rasa yang tertinggal" dan rindu buat balik lagi ke tempat ini. Dan menurut saya itu berhasil.

Saya nemuin tempat makan ini mungkin beberapa bulan yang lalu. Saya masih inget, sebelum jadi Ayam Goreng "Tibelat", tempat ini dulunya warung nasi goreng. Beberapa kali juga, saya pernah beli nasgor di sini. Rasa nasgornya biasa aja sih.

Sebagai Food Hunter (Baca : Tukang Jajan), Saya sering random nyoba-nyoba tempat makan baru. Namanya juga nyoba-nyoba, kadang dapet yang enak. Nggak luput juga dapet masakan zonk. Hehehe...

Ayam Goreng Tibelat terletak persis di depan gedung pertemuan Intan Balarea. Warga Garut kota pasti tau karena gedung ini langganan tempat nikahan. Oiya, Tempat makan "Tibelat" digabung dengan Baso Tahu Ilen (rasa baso tahunya lumayan lho). 

Spesial Ayam Kampung

 Apa sih yang enak banget di sini?
Yang bikin enak tentu saja ayam gorengnya. Menu utamanya ayam goreng. Jadi ayam gorengnya wajib enak. Selain karena ayam kampung memang dasarnya udah enak, bumbu di "tibelat" ini lumayan meresap sampe dalem daging si ayam. Kalo dilihat-lihat sih, bumbunya pake kunyit. Warna ayam kekuning-kuningan sebelum digoreng. 

Goreng Ayam Kampung Bertabur Daun Bawang Goreng

Selain rasa gurih, ada rasa manis-manisnya juga. Jadi rasanya cukup seimbang. Nggak terlalu asin dan nggak terlalu manis juga. Penyajian ayam goreng di sini selalu ditaburi daun bawang goreng. Hmmm, buat pecinta bawang-bawangan pasti bakalan suka. Harum...Josss.

Sambel Hejo, Dijamin PEDO

Sambel Hejo, Dijamin Pedo!
Yang bikin enak selanjutnya adalah si sambel hejo. Mereka punya tagline "Sambel hojo, dijamin pedo". Pedo itu artinya enak banget. Istilah sunda buat sesuatu yang punya rasa lebih dari enak. 

Tebak-tebak buah manggis, si sambel hejo ini penampakannya hejo atau hijau pastinya. Kayaknya terbuat dari irisan tomat hijau yang digoreng, dicampur cabe rawit, bawang putih, bawang merah, daun kemangi sama cikur (kencur). Sambalnya itu dibikin dadakan lho. Jadi, tiap ada pengunjung, baru si sambel hejo diulek-ulek. Mengimbangi rasa gurih asin dari ayam, sambel hejo yang pedas-asam jadi pasangan yang serasi. Sambal emang jadi  semacam candu. Addicted banget kalo lagi makan masakan Sunda.


Paha Ayam dan Usus

Selain daging ayam, ada juga ampela, ati ayam dan usus ayam yang siap digoreng. Tentunya, semua jeroan ayam kampung. Di sini nggak nyediain ayam broiler yo.

Nasinya Segunung

Saya bakal kasih nilai 9/10 untuk masakan di tibelat ini. 9 untuk bumbu yang pas di ayam goreng. 9 untuk rasa asam pedas si sambel hejo. Satu aja sih yang kurang. Di sini nggak ada petai. Yang jelas, kalo makan di sini, harus siap meng-kalap ria. Pasti nambah nasi, pasti nambah sambel. hehe...


Ayam Kampung Tibelat

Saking seringnya ke sini bergerombol, si teteh udah hafal kelompok kita. Pasti bikin rusuh bin riweuh. Oiya, kalo kata temen saya, si teteh yang jualan di Tibelat itu mirip Nia Daniati. Mungkin gara-gara ada tahi lalat gede di hidungnya ya. Hehe..*piss teh. 

Terakhir, Moga jualannya tambah laris ya teh. Jangan lupa sediain pete. hehe..
Ibu-Ibu Pemda lagi Mesen
"Bu, jangan lama-lama ya pesen makanannya. Saya udah laper pisan bu..."