Sunday, 25 December 2016

Kisah Baso Fitri Tasikmalaya


Kisah ini berawal dari seringnya temen saya menyebut-nyebut "Baso Fitri". Baso yang katanya masuk nominasi baso Tasik terenak versi UTA (Urang Tasik Asli). Berita ini tentu saja nggak ada hubungannya dengan sinetron Cinta Pitri season tak bertepi atau artis Pitri Tropika. 

Lalu, saya meluncur ke jalan Ahmad Yani, ke warung baso Fitri Cabang Pancasila. Baso Fitri ini punya tagline: "Harga Hemat, Rasa Nikmat". Hmm yang bener? Setelah sampai di sana, saya langsung pesan baso campur mie, toge dan dengkul. Jangan dipikir dengkul sapi segede gaban ya. Dengkul yang disajikan dengan baso udah diiris-iris.  Rada mirip kikil gitu. 

Untuk harga, range nya antara 10.000-20.000 an plus plus. Nggak terlalu mahal. Harga minuman atau jus juga standar di bawah Rp15 ribu.





Ini dia penampakan baso fitri: baso urat, mie, toge dan irisan dengkul. Gimana rasanya? Sebelum ditambahin macam-macam, kita cobain dulu kuah aslinya. Rasanya gurih, tapi sedikit kurang asin. Karena kurang seasoning (sok inggris), saya tambahin air garam (iya ada botol air garam), sambal dan tak lupa perasan jeruk limau supaya tambah segar. 


Hampir 5 menit bergumul dengan si baso Fitri, tenggorokan rasanya haus. Saya pun pesen es jeruk buat nyegerin lidah. Kalau kamu makan di wilayah Sunda, teh tawar jadi minuman gratis yang bakal kamu dapet. 

Hasilnya nilai 7.6/10 buat si Baso Fitri ini. Baksonya enak tapi kurang kerasa daging uratnya. Menurut saya, kuahnya juga agak kurang gurih kaldu. Kalau mie nya lumayan enak. Kembali lagi, ini soal selera ya. Buat yang penasaran silakan coba sendiri :p


"Hayu Ngabaso...tapi inget kolesterol hehe..."